Cara Mengatasi Windows Yang Tidak Mau Masuk ke Desktop





Kadang-kadang komputer Anda menyala seperti yang Anda harapkan, Anda melihat menu login Windows, tapi kemudian sesuatu terjadi. Komputer Anda mungkin membeku, reboot sendiri, atau hanya berhenti dan tidak merespon apa pun yang Anda lakukan.

Mungkin Anda melihat menu login tapi setelah memasukkan password Anda, tidak ada yang terjadi. Di sisi lain, mungkin Anda bisa log in lalu Windows membeku dan Anda harus merestart manual. Kemudian lagi mungkin Windows tampaknya akan memulai namun desktop Anda tidak pernah muncul dan yang dapat Anda lakukan hanyalah memindahkan pointer mouse Anda di sekitar layar kosong.



Terlepas dari hal yang spesifik, panduan ini dapat digunakan jika Windows dapat berjalan sampai titik dimana Anda tidak bisa login atau desktop Anda tidak pernah sepenuhnya ditampilkan.

Inilah cara mengatasinya:

  1. Jalankan Windows dalam Safe Mode. Caranya restart komputer anda, saat booting sebelum muncul loading windows tekan F8 berkali kali sampai keluar pilihan menu Advanced Boot Options, lalu pilih Safe Mode. Apabila windows dapat bekerja semestinya di dalam Safe Mode, restart kembali komputer Anda seperti biasanya, lalu lihat apakah windows dapat bekerja kembali seperti sedia kala.

    Kegagalan saat update atau one-time proses startup kadang-kadang bisa menyebabkan Windows berhenti, membeku, atau restart berulang kali selama proses login. Sering kali Windows butuh clean boot ke Safe Mode dan kemudian restart untuk menjernihkan masalah.

  2. Jalankan Windows menggunakan Last Known Good Configuration. Restart komputer anda, saat booting sebelum muncul loading windows tekan F8 berkali kali sampai keluar pilihan menu Advanced Boot Options, lalu pilih Last Known Good Configuration.

    Memulai Windows dengan Last Known Good Configuration akan mengembalikan driver dan pengaturan registri ke keadaan mereka saat terakhir kali Windows dimulai dan dimatikan tanpa ada masalah. Jika Anda baru saja membuat perubahan ke komputer Anda yang mungkin menyebabkan Windows berhenti booting dengan benar, restartlah menggunakan mode "Last Known Good Configuration", mungkin bisa membantu. Tentu saja hal ini hanya akan bekerja jika penyebab masalah login Windows Anda adalah registri atau masalah konfigurasi driver.

    Catatan: Tak apa untuk mencoba Safe Mode terlebih dahulu sebelum Last Known Good Configuration karena informasi berharga yang disimpan dalam registri untuk membuat Last Known Good Configuration tidak diubah sampai Windows bekerja semestinya dalam Mode Normal.

  3. Perbaiki instalasi Windows Anda. Alasan umum Windows terhenti atau reboot saat menu login yaitu karena satu atau beberapa file penting Windows ada yang rusak atau hilang. Perbaikan Windows menggantikan file-file penting tersebut tanpa menghapus atau mengubah data apapun pada komputer Anda.

    Catatan: Pada Windows 7 dan Vista, ini disebut "Startup Repair". Pada Windows XP biasa disebut "Repair Installation".

    Penting: Repair Installation pada Windows XP lebih rumit dan memiliki banyak kekurangan daripada Startup Repair yang tersedia di sistem operasi lain. Jadi, jika Anda pengguna XP, disarankan Anda mencobanya setelah Anda sudah mencoba Langkah 4 sampai 6.

  4. Jalankan Windows dalam Safe Mode dan kemudian gunakan System Restore untuk membatalkan perubahan terbaru. Restart komputer anda, saat booting sebelum muncul loading windows tekan F8 berkali kali sampai keluar pilihan menu Advanced Boot Options, lalu pilih Safe Mode. Windows bisa berhenti atau reboot saat menu login karena kerusakan driver, file penting, atau bagian registri. System Restore akan mengembalikan semua hal-hal tersebut ke waktu saat terakhir mereka bisa bekerja yang bisa memecahkan masalah Anda sepenuhnya.

    Catatan: Tergantung penyebab Windows rusak, Anda bahkan mungkin tidak bisa masuk ke Safe Mode. Untungnya, Anda juga dapat melakukan System Restore dari System Recovery Options yang tersedia dari menu Boot Options Advanced di Windows 7 dan juga dari DVD Setup Windows 7/Vista.

    Penting: Perlu diketahui bahwa Anda tidak akan dapat membatalkan System Restore jika dilakukan dari Safe Mode atau dari System Recovery Options. Anda mungkin tidak peduli karena tidak dapat memulai Windows secara normal pula, tapi itu sesuatu yang perlu Anda sadari.

  5. Scan komputer Anda dengan antivirus dari Safe Mode jika komputer anda bisa masuk ke Safe Mode. Sebuah virus atau malware jenis lain mungkin menyebabkan masalah yang cukup serius pada bagian dari Windows.

  6. Lakukan reset pada CMOS. Menghapus memori BIOS pada motherboard Anda akan mengembalikan pengaturan BIOS awal mereka. Sebuah kesalahan konfigurasi pada BIOS bisa menjadi penyebab Windows tidak dapat menampilkan desktop. Untuk PC anda dapat melepas baterai CMOS berbentuk bulat yang ada pada motherboard lalu memasangnya kembali setelah beberapa saat.

    Penting: Jika mereset CMOS menyelesaikan masalah Anda, pastikan Anda mengetes lagi setiap merubah satu pengaturan BIOS, jadi jika masalah datang kembali, Anda akan tahu perubahan mana yang menyebabkan masalah Anda.

  7. Ganti baterai CMOS jika komputer Anda telah lebih dari tiga tahun atau jika sudah mati dalam waktu yang lama. Baterai CMOS sangat murah dan apabila tidak dapat mengisi ulang lagi mungkin bisa menjadi penyebab segala macam perilaku aneh yang membuat Windows tidak dapat memuat desktop.

  8. Pastikan semua kabel internal, PCI Card, dan komponen lainnya terpasang dengan benar. Hardware yang tidak benar pemasangannya dapat mencegah Windows berjalan dengan semestinya. Apabila tidak yakin, cabut semua kabel dan hardware dalam PC anda lalu pasang kembali. Ada kemungkinan koneksi / kabel sebuah hardware telah longgar. Cabut dan pasang kembali hal hal seperti kabel power, kabel data, memori, expansion cards (VGA, sound card, dll), kabel keyboard dan mouse, dan lain sebagainya.

  9. Periksa penyebab korsleting listrik di dalam komputer Anda. Mungkin hal inilah yang menjadi penyebab masalah pada login Windows, khususnya jika terus menerus restart atau terhenti total.

    Penting: sangat sangat penting jika Anda meluangkan waktu yang untuk memeriksa bagian dalam komputer Anda untuk sesuatu yang dapat menyebabkan korslet. Jika Anda tidak meluangkan waktu untuk memecahkan masalah ini, Anda mungkin akan berakhir dengan penggantian hardware mahal tanpa alasan yang bagus.

    Korsleting listrik di dalam komputer sering disebabkan oleh sekrup, dalam kasus ini yang telah kontak fisik dengan logam pada motherboard atau komponen internal lainnya. Sekrup yang digunakan untuk mengamankan hampir setiap komponen bagian dalam kasus termasuk kartu video, kartu suara, hard drive, drive optik, dll. Goyang-goyangkan PC Anda, jika ada bunyi gemeretak kemungkinan ada sekrup yang telah lepas, gunakan obeng yang kecil dan agak panjang untuk membantu mengeluarkannya.

    Korsleting listrik di dalam komputer kadang-kadang juga disebabkan oleh kabel yang telah kehilangan lapisan pelindung mereka dan membuat kontak fisik dengan komponen internal.

  10. Uji RAM Anda menggunakan software-software dari link ini. Jika salah satu dari modul RAM komputer Anda rusak sepenuhnya, komputer Anda bahkan tidak akan menyala. Sebagian besar waktu memori akan rusak secara perlahan dan akan bekerja sampai titik tertentu. Jika memori sistem Anda rusak, komputer Anda mungkin menyala tapi kemudian berhenti, atau reboot terus menerus di beberapa titik selama startup Windows. Ganti memori di komputer Anda jika tes memori menunjukkan masalah. Atau gantilah RAM di komputer apabila Anda mempunyai memori cadangan yang anda yakin masih bekerja, jika hal tersebut menyelesaikan masalah maka RAM tersebutlah sumber masalahnya.

    Penting: Pastikan Anda sudah mencoba yang terbaik untuk menyelesaikan langkah-langkah pemecahan masalah diatas sampai langkah ini. Langkah 11 dan 12 keduanya melibatkan solusi yang lebih sulit dan lebih destruktif. Mungkin salah satu solusi di langkah selanjutnya diperlukan untuk memperbaiki masalah Anda, namun jika Anda belum teliti menyelesaikan masalah Anda sampai langkah ini, Anda tidak bisa tahu mana salah satu solusi diatas yang lebih mudah dilakukan daripada kedua langkah dibawah ini.

  11. Uji hard drive Anda. Masalah fisik dengan hard drive dapat menjadi alasan mengapa Windows tidak berjalan semestinya. Hard drive yang tidak bisa membaca dan menulis informasi dengan baik tentunya tidak dapat memuat sistem operasi dengan benar - meskipun dalam Safe Mode. Ganti hard drive Anda jika tes tersebut menunjukkan masalah. Setelah mengganti hard drive, Anda harus melakukan instalasi baru Windows. Jika pengujian tidak menunjukkan masalah, hard drive secara fisik baik-baik saja sehingga penyebab masalah mungkin pada Windows, langkah berikutnya mungkin akan memecahkan masalah.

  12. Lakukan Clean Install pada Windows. Jenis instalasi ini benar-benar akan menghapus isi drive dan menginstal Windows lagi dari awal.
Previous
Next Post »